Monday, July 23, 2012

Aku tahu hidayah milik Tuhan



Sahabatku, 
Dahulu engkau bicara padaku
Persekitaranmu kini tidak seperti yang engkau inginkan
Engkau sedih mengenangkan
Dirimu kadang berjauhan dari Tuhan
Engkau sedih mengenangkan
Biah yang pernah terbina dahulu
Ketika kita sama di bangku sekolah
Walau tidak sealim ustaz-ustazah
Kini kian lusuh dimamah 
Sinaran pekat godaan dunia


Sahabatku,
Hari ini aku melihat dirimu,
Dengan sesak penuh di dada,
Apa sudah jadi pada dirimu?
Benarkah dunia sekelilingmu begitu kejam?
Mengapa akhirnya engkau tersungkur?
Mengapa kini engkau akur pada kehendak dunia? 
Beritakan padaku sahabatku!
Beritakan!


Sahabatku,
Apakah benar dunia ini tiada lagi pedoman?
Apakah benar persekitaran  yang KEJAM itu benar-benar telah mengubah dirimu?
Mana perginya pegangan diri yang dulu engkau agung-agungkan?
Mengapa canggung wahai sahabatku?


Sahabatku, 
Usah kejam pada diri lagi,
Usah berpura bahagia dengan hidup yang baru ini,
Aku percaya ada kesal terpalit meski secebis,
Aku yakin ada rindu pada bayang masa lalu


Sahabatku,
Carilah sinar baru,
Carilah mereka yang mampu membimbing dirimu,
Tapi bukanlah mereka yang 'ajnabi' itu
Dan yang penting carilah apa yang telah lama engkau tinggalkan
"ayat-ayat cinta dari Tuhan,
bertadabburlah dan berbicaralah denganNya


Moga hari esok kita dipertemukan
Dalam raut wajah kerinduan

Aku tahu hidayah milik Tuhan
Tapi aku tetap rindu 
Engkau yang dahulu
Hidayah perlu dicari 
Bukan dinanti

p/s mood sedang rindu &kepingin mahu bertemu kamu-kamu semua!!
ya Allah, pertemukan & pisahkan kami dalam lembayung rahmatMu~ amin

Diari  Ramadhan 1433H : 01

No comments: